Salah Satu Suku Tertua di Dunia ini, ada di Indonesia? simak 5 faktanya

suku mentawai

Sinergi Management | Suku Tertua di Dunia | Mentawai Indonesia |5 Fakta Unik suku Mentawai

Kepulauan Mentawai, gugusan sekitar 70 pulau, provinsi Sumatera Barat (Sumatera Barat) (provinsi), Indonesia. Mereka terletak di lepas pantai barat Sumatera di Samudera Hindia. Pulau-pulau utama adalah Siberut, Sipura, Pagai Utara (Pagai Utara), dan Pagai Selatan (Pagai Selatan), dua pulau terakhir juga dikenal sebagai Kepulauan Nassau. Kota utamanya adalah Muarasiberut, di tenggara Siberut. Ketinggian di bawah 1.500 kaki (450 meter), dan gempa bumi sering terjadi. Sebagian besar pulau ditutupi hutan.

Penduduknya diperkirakan merupakan keturunan dari orang Melayu. Sebagian besar dari mereka masih menganut animisme segala sesuatu memiliki roh dan jiwa. Ketika arwah tidak diperlakukan dengan baik atau dilupakan, mereka mungkin membawa nasib buruk seperti penyakit dan menghantui mereka yang melupakannya. Mentawai juga memiliki keyakinan yang sangat kuat terhadap benda-benda yang mereka anggap suci.

Orang-orang Mentawai dicirikan oleh spiritualitas mereka yang kuat, seni tubuh, dan kecenderungan mereka untuk mengasah gigi mereka, sebuah praktik yang mereka rasa membuat seseorang menjadi cantik. Mentawai cenderung hidup serentak dan damai dengan alam di sekitar mereka karena mereka percaya bahwa semua benda di alam memiliki semacam esensi spiritual.

Sebagai suku pedalaman, Suku Mentawai seringkali dijadikan bahan penelitian untuk mengetahui pola hidup dan interaksi mereka. Sebenarnya, apa saja fakta tentang Suku Mentawai yang terungkap dari berbagai hasil penelitian tersebut? Inilah 5 fakta unik suku Mentawai, yang disebut sebagai suku tertua di dunia :

1. Salah satu suku tertua di dunia

suku tertua di dunia

source : Mohammed Saleh Bin Dollah

Sekitar 4000 SM migrasi masyarakat adat dimulai dari pulau Formosa (sekarang dikenal sebagai Taiwan). Orang-orang ini adalah nenek moyang dari hampir semua penduduk wilayah Malayo-Polinesia, wilayah yang dibatasi oleh pulau-pulau terpencil di Selandia Baru, Pulau Paskah, pulau-pulau Hawaii, Taiwan, dan Madagaskar di lepas pantai timur Afrika. Hampir semua penduduk di wilayah ini menggunakan bahasa yang disebut “Austronesia”, bahasa yang semuanya dapat ditelusuri kembali ke bahasa asli “proto” yang digunakan oleh para pelancong awal ini.

Selama periode 3000-2000 SM, desenden dari para imigran awal ini berjalan melalui Filipina, ke Sulawesi (sebelumnya Celebes) dan ke Kalimantan Utara. Dalam periode 2000-500 SM mereka pindah ke dan menyebar ke seluruh Sumatera melalui Jawa (juga ke arah Timur ke Oseania). Ini adalah nenek moyang dari berbagai masyarakat dan budaya yang ditemukan di seluruh Sumatera saat ini, termasuk penduduk asli Kepulauan Mentawai. Mengingat laju ekspansi yang lambat, bukan tidak masuk akal untuk memperkirakan tanggal kedatangan nenek moyang populasi saat ini mendekati 500 dari 2000 SM. Tidak heran jika mereka menjadi suku tertua di dunia.

2. Mempercayai Animisme

suku mentawai

source pic : 1001indonesia.net

Kepercayaan animisme mempercayai bahwa setiap benda di Bumi ini (seperti kawasan tertentu, guapohon atau batu besar), mempunyai jiwa yang mesti dihormati agar roh tersebut tidak mengganggu manusia, malah membantu mereka dari roh jahat dalam kehidupan seharian mereka.

Selain daripada jiwa dan roh yang mendiami di tempat-tempat yang dinyatakan di atas, kepercayaan animisme juga mempercayai bahwa roh orang yang telah mati bisa masuk ke dalam tubuh hewan. Roh-roh orang yang telah mati juga bisa memasuki tubuh babi atau harimau dan dipercayai akan membalas dendam orang yang menjadi musuh bebuyutan pada masa hidupnya. Bahkan hal tersebut dipercayai sampai turun temurun.

Kepercayaan ini berbeda dengan kepercayaan reinkarnasi seperti yang terdapat pada agama Hindu dan Buddha, di mana dalam reinkarnasi, jiwa tidak pindah langsung ke tubuh hewan lain yang hidup, melainkan melalui proses kelahiran kembali kedunia dalam bentuk kehidupan baru. Pada agama Hindu dan Buddha juga terdapat konsep Hukum karma yang berbeda dengan kepercayaan animisme ini.

3. Seni Tato Tertua di Dunia

tato suku mentawai

source pic :jrkenworthy.com

Tato Mentawai atau Titi adalah jenis tato yang dilukis di atas tubuh orang di suku Mentawai di kepulauan Mentawai.Tato ini merupakan tato yang sangat unik dan luar biasa karena memenuhi seluruh tubuh, mulai dari kepala sampai kaki. Bagi orang Mentawai, tato merupakan busana abadi yang dapat dibawa mati. Atau dengan kata lain, tato tradisi orang Mentawai hanya menjadi sebuah karya seni selama manusia yang memakainya hidup. Selain itu, tato ini juga berfungsi sebagai alat komunikasi, yaitu untuk menunjukkan jati diri dan untuk perbedaan status sosial dalam masyarakat.

Yang unik dari tato mentawai ini apabila saat ini kita mentato tubuh kita dengan menggunakan alat berupa jarum dan tinta khusus, maka tidak di Mentawai. Bahan yang digunakan untuk memberikan tato di tubuh Suku Mentawai adalah bahan bahan alami. Arang adalah salah satu bahan alam yang digunakan untuk mentato.

4. Memiliki Rumah Adat

uma rumah suku mentawai

Rumah adat suku mentawai bernama Uma. Ini dihuni oleh secara bersama oleh lima sampai sepuluh keluarga. Secara umum konstruksi uma ini dibangun tanpa menggunakan paku, tetapi dipasak dengan kayu serta sistem sambungan silang bertakik.

Dalam rumah Uma ini, selain rumah utamnya, terdapat bagian-bagian lain, yang masing masing memiliki nama dan fungsi tersendiri. Ruangan utama dinamakan Lalep. Bagian ini adalah tempat tinggal bagi sepasang suami istri, yang pernikahannya disahkan secara adat. Bagian ini terdapat di dalam Rumah Uma. Bagian yang ke dua dinamakan Rusuk. Baian ini merupakan tempat atau ruang khusus, yang diperuntukkan bagi anak-anak muda, para janda untuk bernaung, dan mereka yang di asingkan karena melanggar aturan adat Suku Mentawai. Dari segi konstruksi, Rumah Uma ini memiliki panjang sekitar 30 meter, dengan lebar 10 meter dan memiliki tinggi sekitar 7 meter.

5. Tidak memakan Nasi

suku mentawai indonesia

Source pic : Mohammed Saleh bin Dollah

Suku Mentawai ternyata mengonsumsi sagu sebagai bahan makanan pokoknya. Mereka memanfaatkan sagu sebagai bahan makanan utamanya. Sagu diolah oleh Suku Mentawai  dengan cara dibakar dan menjadi bahan makanan sehari- hari. Selain sagu, makan daging hewan juga merupakan kebiasaan dari Suku Mentawai. Babi hutan, ayam, dan juga kijang adalah jenis daging yang dikonsumsi oleh masyarakat Suku Mentawai. Mereka mendapatkannya dengan cara berburu di sekitar lokasi tempat tinggal mereka.

Ternyata, Indonesia ini sangat kaya akan nilai budaya ya!

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email
Share on whatsapp

6 komentar untuk “Salah Satu Suku Tertua di Dunia ini, ada di Indonesia? simak 5 faktanya”

Komentar ditutup.

September 2021
S S R K J S M
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930