Fakta Mengenai Nyamuk Yang Perlu Kamu Ketahui

makanan paling bernutrisi

kesehatan

makanan sehat

makanan bergizi

salmon

Oleight – Nyamuk | Serangga | Mosquito | Siklus Nyamuk

Tidak ada yang benar-benar menyukai nyamuk. Faktanya, serangga ini dianggap musuh utama umat manusia di Alam liar. Ini karena nyamuk dianggap sebagai “vektor penyakit”, yang berarti mereka sering kali menyebarkan penyakit mematikan kepada manusia. Meskipun kita tidak dapat sepenuhnya membasmi hama ini dari kehidupan kita, ada beberapa cara untuk mengatasinya.
Dengan menggunakan teknologi seperti pengusir nyamuk, pengusir serangga, insektisida, dan cara lain, kita dapat membantu menjauhkan mereka dari keluarga dan hewan peliharaan kita serta mencegah penyakit yang ditularkan oleh nyamuk.
Simak beberapa fakta yang mungkin belum Anda ketahui tentang serangga kecil ini:
SIKLUS KEHIDUPAN NYAMUK

Semua Tentang Nyamuk
Berikut ini beberapa informasi mengenai nyamuk yang telah kami kumpulkan dari beberapa sumber.

  • PERTUMBUHAN: Beberapa nyamuk dapat menyelesaikan siklus hidupnya dari telur menjadi dewasa hanya dalam 4 hari, meskipun sebagian besar nyamuk tumbuh dari telur menjadi dewasa dalam waktu sekitar 2 minggu.
  • WAKTU UNTUK MENGGIGIT: Setelah hanya dua hari setelah dewasa, nyamuk betina dapat menggigit korban pertamanya.
  • KECEPATAN SAYAP: Sayap nyamuk berkibas hingga 500 kali per detik.
  • VIRUS: West Nile Virus telah ditemukan pada nyamuk, burung, manusia, dan hewan peliharaan. Yang lebih mengejutkan, buaya dan gajah juga tertular virus tersebut.
  • LEBIH DARI MANUSIA: Nyamuk juga menyerang reptil dan amfibi, termasuk ular, katak, dan kodok.
  • JUMLAH VARIASI SPESIES: Perkiraan jumlah spesies nyamuk di seluruh dunia berkisar antara 2.500 hingga 3.000.
  • JANGKA WAKTU HIDUP: Kebanyakan nyamuk jantan hanya hidup selama dua minggu. Nyamuk betina sering hidup hingga sebulan atau lebih
  • TEMPAT SARANG NYAMUK: Beberapa spesies nyamuk betina akan bertelur dalam sedikit air – termasuk bekas jejak ban, lubang kecil di pohon, wadah air di dasar pot bunga, atau bahkan kaleng soda yang dibuang .
  • KEBIASAAN: Baik nyamuk jantan maupun betina memakan nektar tanaman untuk makanan. Hanya nyamuk betina yang menggigit manusia dan hewan untuk mengambil darah dan mendapatkan protein untuk mengembangkan telurnya dengan benar.
  • NYAMUK BETINA: Nyamuk betina dapat bertelur hingga 300 telur sekaligus.
  • WAKTU AKTIF: Tidak semua nyamuk keluar saat senja; Nyamuk Macan Asia diketahui sering menggigit antara jam 10 pagi dan 3 sore.
  • MUSIM DINGIN: Beberapa jenis nyamuk betina hibernasi selama musim dingin. Beberapa larva menghabiskan musim dingin di lumpur rawa.
  • PEMBUNUH SESAMA: Jentik-jentik beberapa spesies nyamuk akan memakan jentik-jentik nyamuk lainnya.
    Banyak nyamuk secara tidak sengaja masuk ke Amerika Serikat – Nyamuk Macan Asia diimpor pada tahun 1985 dengan menggunakan beberapa ban bekas yang dikirim ke AS untuk didaur ulang.
  • TANPA GEJALA: Nyamuk dapat menginfeksi seseorang dengan West Nile Virus tetapi orang tersebut mungkin tidak pernah mengetahuinya – tidak semua orang berakhir dengan gejala.
  • ANTIBIOTIK: Antibiotik tidak bekerja pada penyakit yang ditularkan oleh nyamuk karena merupakan virus. Antibiotik tidak melawan virus.
  • PEMBUNUH TERBANYAK: Penyakit yang ditularkan oleh nyamuk membunuh lebih banyak orang di seluruh dunia daripada faktor lainnya.
  • SANGAT TERGANTUNG AIR: Dalam satu atau lain cara, kehidupan nyamuk berputar di sekitar sumber air. Semua nyamuk membutuhkan air selama tahap telur, larva, dan kepompong untuk pematangan. Saat dewasa, betina bertelur di air.
  • Nyamuk tidak memiliki penglihatan yang baik. Mereka mengandalkan karbon dioksida yang Anda embuskan untuk menemukan Anda.
  • SUHU: Nyamuk biasanya tidak menggigit saat suhu kurang dari 50 ° F. Nyatanya, pada suhu ini, nyamuk bisa mati lemas.
  • DEKAT DENGAN RUMAH: Kebanyakan nyamuk tetap berada di dekat habitat perkembangbiakannya saat dewasa, meskipun beberapa diketahui melakukan perjalanan lebih dari 20 mil untuk menemukan “korban” gigitan mereka.

Siklus Hidup Nyamuk

Tahap Telur Nyamuk
Dalam siklus hidup nyamuk, telur tentunya merupakan tahap pertama. Nyamuk Aedes aegypti bertelur satu per satu, sedangkan nyamuk Culex pipiens bertelur kurang lebih 200 butir telur yang disatukannya membentuk rakit yang mengapung persis di permukaan air.

Tahap Larva Nyamuk
Dalam siklus hidup nyamuk, nyamuk pada tahap larva karena pergerakannya di dalam air. Sebagian besar larva memperoleh oksigen melalui tabung kecil yang mencapai permukaan air. Larva lain berbaring berdekatan dengan permukaan untuk mendapatkan oksigen. Beberapa dapat memperoleh oksigen dengan mengikatkan diri ke tanaman di dalam air.
Selama tahap ini, larva melewati 4 mol yang berbeda di mana ia melepaskan kulit luarnya untuk tumbuh lebih besar. Larva memakan mikro-organisme untuk sebagian besar, meskipun beberapa larva spesies nyamuk benar-benar berpesta dengan spesies larva nyamuk lainnya. Jika sudah melewati empat tahap ini, larva akan berubah menjadi pupa.

Tahap Pupa Nyamuk
Dalam siklus hidup nyamuk, tahap ketiga adalah kepompong/pupa. Nyamuk dalam tahap peralihan ini disebut sebagai “tumblers”, yang menggambarkan cara mereka bergerak melalui air. Pada tahap ini, kepompong nyamuk beristirahat tanpa makan karena bersiap untuk berubah menjadi nyamuk dewasa.

Nyamuk Dewasa
Pada tahap akhir siklus hidup nyamuk, nyamuk keluar dari tahap kepompong. Meski nyamuknya sudah dewasa, ia belum siap terbang. Ia harus menunggu, sering bersembunyi di tumbuh-tumbuhan, agar sayap dan tubuhnya benar-benar kering, kaku, dan selesai berkembang. Setelah beberapa hari, ia dapat terbang dan akan mulai mencari nektar, sumber makanan sebenarnya dari nyamuk. Dalam fase ini, ia juga akan mencari pasangannya.
Setelah kawin, betina akan mencari makan darah dan manusia sering menjadi sasarannya. Untuk semua nyamuk, hanya nyamuk betina dewasa yang menggigit. Dia membutuhkan protein dari darah untuk mendorong perkembangan telurnya.
Saat dia memasukkan moncong seperti jarum ke kulit korbannya, nyamuk dapat menularkan penyakit ke manusia – anjing, kucing, dan kuda.

Cara Mencegah Perkembangbiakan Nyamuk

Mungkin cara paling efektif setiap orang untuk memerangi ancaman nyamuk adalah dengan menghilangkan genangan air, dengan demikian Anda dapat mengurangi populasi nyamuk secara signifikan hanya dalam beberapa minggu.

Tempat Perkembangbiakan Nyamuk yang Umum
Genangan air paling umum digunakan oleh nyamuk untuk saran berkembang biak, seperti di area berikut:
• Tempat Mandi burung
• Ban bekas 
• Wadah terbuka, termasuk kaleng, toples, botol, cangkir, atau apa pun yang hanya dapat menampung air. 
• Pohon berlubang
• Taman & kolam air – Kolam hias tanpa ikan. Area genangan air lainnya yang luas
• Kolam rendam
• Parit drainase
• Talang hujan yang tersumbat 
• Tempat minum hewan
• Genangan lumpur dan bekas roda ban 
• Setiap area genangan air berpotensi menjadi tempat berkembang biak nyamuk

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email
Share on whatsapp

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Mei 2021
SSRKJSM
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31